Pendidikan

Pengertian dan Cara Membuat Rangkaian Seri

Pengertian dan Cara Membuat Rangkaian Seri

Ciudadesdigitales2015 – Rangkaian seri juga dapat dianggap sebagai susunan yang terdiri dari berbagai komponen elektronik secara paralel. Umumnya rangkaian listrik seri jenis ini banyak digunakan pada gedung-gedung besar, kampus, perkantoran dan hotel. Hal ini dilakukan agar lebih bersih dan mudah dipasang.

Membuat rangkaian listrik jenis ini sebenarnya sangat sederhana, namun banyak juga yang beranggapan bahwa membuat rangkaian seri itu sulit.

Pengertian Rangkaian Seri

Secara singkat pengertian rangkaian seri adalah suatu teknik atau sarana penyambungan dan penyambungan antara berbagai komponen listrik yang disusun secara berurutan. Pada setiap ujung bentang, komponen akan disambungkan dari satu bentang ke bentang berikutnya hingga ujung bentang rangkaian menerima daya.

Dalam rangkaian seri, jika kita mengukur arus di semua titik beban yang ada, itu akan sama, yaitu l1=l2=l3, sedangkan tegangan untuk setiap bola lampu akan berbeda.

Rangkaian seri juga memiliki beberapa keunggulan, antara lain:

– Dari segi biaya pemasangan bahkan lebih murah, karena tidak membutuhkan banyak kabel untuk proses pemasangannya. Setiap komponen listrik akan terhubung secara berurutan dari setiap ujung kaki komponen.
– Proses docking atau pemasangan akan lebih cepat dibandingkan paralel.
– Penggunaan energi akan lebih sedikit karena hubungan antar komponen secara seri, hal ini akan mengakibatkan tambahan hambatan pada susunan, oleh karena itu penggunaan arus listrik akan lebih sedikit.
– Jika terjadi kesalahan pada sambungan listrik secara seri, akan lebih cepat untuk mencari penyebabnya.

Namun selain kelebihan di atas, ada yang menarik dari jenis rangkaian listrik seri ini, yaitu arus antara satu komponen dengan komponen lainnya akan sama. Sedangkan tegangan akan terdistribusi pada setiap komponen yang artinya tegangan pada setiap komponen kelistrikan akan berbeda.

Bila diterapkan pada susunan kelistrikan, kecerahan atau kecerahan lampu akan berbeda, sehingga menandakan bahwa aplikasi kelistrikan terhubung secara seri.

Ini benar-benar titik lemah dari rangkaian listrik jenis ini, oleh karena itu penggunaannya dalam instalasi listrik rumah tangga tidak dianjurkan. Karena seperti yang kita ketahui bersama, listrik rumah tangga memiliki tegangan operasi rata-rata sebesar 220 Volt.

Jika Anda terlalu memaksakan untuk menggunakan rangkaian listrik rangkaian, kinerja alat listrik tidak akan maksimal dan bahkan bisa rusak.

Agar lebih mudah untuk dipahami kembali, perhatikan contoh gambar rangkaian yang telah saya berikan dibawah ini.

Cara Membuat Rangkaian Seri

Jika Anda sudah memiliki pemahaman yang benar tentang pengertian singkat rangkaian listrik seri, mari kita lihat contoh praktis cara membuat rangkaian tersebut.

– Siapkan terlebih dahulu 2 buah baterai kecil dengan tegangan sekitar 1,5 volt.
– Sebagai salah satu pengisi yang digunakan, anda bisa menyiapkan bohlam kecil yang biasanya digunakan untuk senter atau bisa juga menggunakan lampu LED.
– Siapkan juga kabel kecil yang akan berfungsi sebagai penghubung antara lampu dan baterai.
– Sebagai bagian dari pemeriksaan sirkuit, Anda juga dapat menyiapkan komponen switching kecil.

Rangkaian Seri Pada Resistor

Jenis rangkaian listrik seri ini juga banyak digunakan pada rangkaian elektronika seperti blok mesin TV untuk menghubungkan berbagai komponen. Tujuannya adalah untuk dapat meningkatkan kapasitas dari komponen itu sendiri.

Sehingga akan menghasilkan resistor atau resistor pada masing-masing sesuai dengan kode warna pita hambatan pada rangkaian tersebut yaitu 100 ohm. Jika Anda menerapkan cara membuat rangkaian 3 buah, Anda akan dapat menghasilkan resistansi total 300 Ohm, pada layar multimeter itu menunjukkan angka 30,2 Ohm dikalikan dengan satuan pengukuran multimeter dalam x10 Ohm, oleh karena itu totalnya sekitar 330 Ohm.

Sumber:

https://www.kelaselektronika.com/

Belajar Teks Eksplanasi Pengertian, Ciri-Ciri, dan Jenis-Jenisnya

Belajar Teks Eksplanasi: Pengertian, Ciri-Ciri, dan Jenis-Jenisnya

Ciudadesdigitales2015 – Memahami dan mengenali fenomena alam ini dalam pelajaran bahasa Indonesia dikenal dengan teks eksplanasi. Teks ini merupakan salah satu jenis teks yang mengungkapkan suatu fenomena yang sedang terjadi, baik peristiwa alam, ilmu pengetahuan, budaya, ataupun yang lainnya. Teks ini disusun dengan berdasarkan fakta-fakta yang ada.

Agar bisa lebih dalam memahami mengenai teks eksplanasi, sebelumnya kalian harus tahu dulu pengertian dan juga kegunaan teks eksplanasi ini seperti apa. langsung saja, simak ulasan berikut mengenai materi teks eksplanasi.

Pengertian Teks Eksplanasi

Teks eksplanasi adalah salah satu teks yang menjelaskan adanya sebab akibat suatu fenomena. Baik itu peristiwa alam ataupun pada bidang lain. Teks ini berisi kalimat dan data fakta yang bisa menjawab pertanyaan mengenai “bagaimana” dan “mengapa” peristiwa tersebut bisa terjadi. Oleh karena itu, tujuan adanya teks eksplanasi ini untuk menjelaskan proses kejadian suatu fenomena yang disajikan dengan fakta, realita, teori, dan juga hasil penelitian akurat.

Ciri-ciri Teks Eksplanasi

Agar bisa membedakan teks eksplanasi dengan teks lainnya pastinya ada ciri-ciri yang bisa membedakannya. Teks eksplanasi memiliki ciri-ciri sebagai berikut, 1) fenomena yang salah dalam teks eksplanasi konteks ilmiah, yaitu berupa fakta, realita, teori, dan penelitian, 2) bersifat logis dan teoretis, 3) penjelasan dalam teks dapat memberikan argumen yang objektif didukung teori yang relevan, 4) bukan teks eksposisi, dan bukan teks prosedur

Struktur Penyusun Teks Eksplanasi

Teks eksplanasi memiliki struktur yang bisa dibuat sebagai acuan pembuatan dan juga emudahkan dalam memahami isi teks.

Pernyataan Umum

Pernyataan umum merupakan bagian yang menjelaskan tentang latar belakang serta tinjauan umum topik. Hal ini dapat berupa definisi, klasifikasi, sejarah, serta asal usul. Pada bagian teks ini juga berupa gambaran umum tentang apa, mengapa, dan bagaimana proses peristiwa alam atau peristiwa apapun itu bisa terjadi.

Deretan Penjelas

Pada bagian teks eksplanasi ini merupakan perincian mengenai proses atau kejadian yang terdapat sebuah fenomena tersebut. pada bagian ini juga akan memaparkan dampak apa saja yang ditimbulka dari adanya fenomena tersebut. Pada bagian deretan penjelas ini menjawab poin “bagaimana” sebuah peristiwa itu bisa terjadi.

Interpretasi

Pada bagian ini berisi penafsiran dari penulis tentang topik atau peristiwa yang dibawakan denga perspektif lebih luas seingga bisa menjelasakan tampilan apa saja yang menyertainya.

Simpulan

Setiap akhir teks selalu diakhiri dengan simpulan atau penutup. Pada bagian akhir teks berisi tanggapan penulis dalam menyikapi fenomena berupa pernyataan reflektif yang bersifat umum.

Cara Menulis Teks Eksplanasi

Terdapat beberapa hal yang harus kalian lakukan untuk membuat teks eksplanasi. Kalian bisa menggunakan pola pengembangan seperti, pola pengembangan sebab akibat ataupun pola pengembangan teks dengan pengembangan proses. Berikut ini langkah-langkah untuk menulis teks eksplanasi.

Menentukan Topik

Kalian bisa memilih topik apapun yang didalamnya mengandung unsur yang bisa menjawab pertanyaan “bagaimana” dan “mengapa”. Kalian bisa mengambil fenomena alam, sosial, atau budaya yang ingin kamu sajikan. Misalnya proses kejadian banjir bandang.

Membuat Kerangka Teks

Tahap selanjutnya ialah membuat kerangka karangan erdasarkan dengan struktur teks eksplanasi.

Mencari Referensi dan Mengembangkan Teks

Cantumkan fakta dan data bisa dilakukan dengan melalui pencaria referensi, sedangkan mengembangkan teks ini kalian bisa membuatnya dengan pengembangan proses atau sebab akbiat.

Menyunting Teks

Tahap terakhir ialah membaca ulang serta menyunting tulisan kalian sendiri.

Itulah beberapa hal yang bisa kalian lakukan untuk menyusun teks eksplanasi. Kalian bisa memaparkan segala peristiwa hanya saja kalian harus bisa memasukkan unsur yang bisa menjawab baik proses ataupun sebab akibat.

Referensi:

Wartapoin.com

Pengertian DNA

Pengertian DNA

Ciudadesdigitales2015 – DNA sebagai materi genetik karena DNA dapat mewarisi ciri-ciri organisme induk yang diidentifikasi pada pertengahan abad 20. Genom adalah bagian dari segmen DNA/DNA yang mengkode protein yang mengandung semua informasi genetik yang dimilikinya. Penemuan ini mengungkapkan bagaimana informasi genetik diwariskan dan diekspresikan.

 

Mekanisme molekuler pewarisan melibatkan proses yang dikenal sebagai replikasi, di mana rantai DNA induk berfungsi sebagai cetakan untuk sintesis salinan DNA (Baumforth dan Crocker, 2003). Ekspresi gen dalam sel membutuhkan dua proses: transkripsi, di mana DNA berfungsi sebagai “templat” dan ditranskripsi menjadi mRNA, dan translasi, di mana informasi diterjemahkan ke dalam RNA untuk menghasilkan protein.

 

Regulasi ekspresi gen dalam sel eukariotik memungkinkan hanya sebagian kecil genom yang diekspresikan pada satu waktu, memungkinkan sel untuk berkembang dan berdiferensiasi. Hal ini membutuhkan penataan melalui mekanisme yang rumit. Untuk gen tertentu, regulasi dapat terjadi secara simultan pada beberapa faktor yang bekerja sama untuk merangsang atau menghambat ekspresi gen.

 

Definisi DNA

Secara umum, DNA (asam deoksiribonukleat) adalah asam nukleat yang mengandung sel hidup. DNA adalah biomolekul terpenting dari semua makhluk hidup, yang menyusun dan menyusun berat keringnya. DNA dikenal sebagai asam deoksiribonukleat dalam bahasa Inggris, DNA terdiri dari bahan yang membentuk kromosom dan informasi genetik yang tersimpan dalam tubuh makhluk hidup.

 

Pengertian asam nukleat dan DNA

Asam nukleat adalah polinukleotida, polimer linier yang terdiri dari monomer nukleotida yang dihubungkan oleh ikatan fosfodiester. Fungsi utama asam nukleat adalah untuk menyimpan dan mengirimkan informasi genetik. Informasi ini diteruskan dari sel induk ke sel anak melalui proses replikasi. Sel memiliki dua jenis asam nukleat yaitu asam deoksiribonukleat (DNA) dan asam ribonukleat (RNA). (Marks Dawn, dkk., 2000).

 

Mengenai kata DNA, berasal dari dua kata yaitu deoxyribose yang berarti gula pentosa dan asam nukleat yang berarti inti. DNA juga dapat diartikan sebagai senyawa kimia yang menyusun informasi genetik suatu sel hidup yang berperan sebagai generasi untuk generasi berikutnya. DNA sebagai blueprint atau cetak biru dimana kode kehidupan setiap makhluk hidup terekam dalam sel. lihat juga siklus jangkrik

 

struktur DNA

Struktur DNA pertama kali ditemukan oleh James Watson dan Francis Crick, struktur DNA ini disebut dengan struktur rantai ganda Watson-Crick. DNA adalah makromolekul atau molekul besar yang mengandung 2 rantai polinukleotida yang saling terkait. Setiap nukleotida terdiri dari tiga komponen yaitu nitrogen, gula pentosa dan gugus fosfat. Basa nitrogen termasuk basa primidin dan basa purin. Basa primidin mengandung timin dan sitosin sedangkan basa pemurnian mengandung adenin dan guanin.

 

DNA dalam sel eukariotik dapat dilihat selama pembelahan sel sebagai kromatin, yang kemudian dilihat sebagai kromosom. Jumlah kromosom pada umumnya bervariasi menurut spesiesnya, sedangkan DNA heliks ganda pada sel prokariotik (bakteri) berbentuk sirkular dan terdiri dari 1 (satu) untai DNA (1 kromosom).

 

replikasi DNA

Untuk melakukan replikasi DNA sebelum sel membelah, arti dari replikasi DNA adalah penggandaan rantai ganda DNA itu sendiri.Pada prokariota atau organisme tanpa membran inti sel, replikasi DNA terjadi secara terus menerus, pada eukariota atau organisme dengan sangat kompleks. sel itu berbeda dimana replikasi terjadi sangat teratur melalui proses mitosis atau meiosis.

 

Replikasi DNA biasanya menggunakan enzim DNA polimerase, mini-enzim mengikat nukleotida untuk membentuk struktur polimer DNA. Semua proses dilakukan secara in vitro menggunakan proses yang disebut PCR atau polymerase chain reaction.